Terrible two?No, it’s horrible three!


Wakz, iya bener, saya lagi ngerasain ini! Pas masa-masa terrible two saya merasa masih bisa menghandle Fatih tapi beberapa minggu belakangan saya menjadi kehilangan fokus dan cara menghadapi tantrum dan tangisan gak jelas dari Fatih. Ya, memang, lagi ada masa-masa penyesuaian, Fatih sudah mulai masuk sekolah PlayGroupnya dan kebanyakan aktivitas yang menyenangkan tapi dia belum bisa nyaman tanpa keluarganya. Wajar? Memang. Tapi temen-temennya dia sudah pada bisa ditinggal dan ditungguin di luar kelas. Rasanya sedih, galau, cemas, campur aduk banget. Berbicara dari hati ke hati ga mempan. Ditegasin tambah tantrum. Dilembutin malah merajuk. Bingung banget pake metode gimana.đŸ˜¦ Mana di saat yang sama saya tidak bisa menunggu dia merasa siap untuk ditinggal di kelas sendirian karena mesti kerja. Jadi dia belum melewati fase aman dan nyaman sampe tumbuh rasa bahwa dia bisa mandiri. Apa saya yang terlalu khawatir? Ga tau juga.

Kalo di rumah, tiba-tiba nangis ga jelas. Terlalu capek ya nangis. Ga capek juga nangis. Katanya ga boleh bentak anak karena bisa memutus neuron yang sedang lagi cepat-cepatnya dibuat tubuh (bener ga sih ini bahasanya -_-). DIkirain bakal berhenti eeh nyambung lagi. Di saat yang sama adeknya juga cari perhatian, minta nyusu dan anak-anak lagi dihandle sama mamanya aja sepulang kerja. Rasanya itu….. (ya, bayangin sendiri aja)

Duh Gusti, butuh bantuan ide pencerahan supaya ini segera berlalu >_<

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s