Jalan-Jalan Akhir Tahun


Sebenarnya saya dan keluarga tidak pernah mengistimewakan momen tahun baru. Tapi berhubung ada 4 hari libur, kami harus memutar otak untuk nyari tempat rekreasi yang fun, banyak games menarik biar si Abang gak bosen dan puas maennya. Beberapa hari yang lalu saya sempat ngintip salah satu artikel di TUM yang menyebutkan PP IPTEK TMII. Wah, usul yang menarik, apalagi melihat biayanya, muraaahhhh banget kalo dibandingkan tempat rekreasi yang suka muncul di TV. Maklum aja deh, saya itu bukan orang yang suka jalan-jalan kesana-kemari jadi kadang gak tau perbandingan harga di tempat-tempat rekreasi. Berhubung punya anak 1,5 tahun yang enerjik banget dan saya-suami bekerja, pastilah di weekend si Abang tereak “Maiiiinnnn!” Heuheuheu😀

Kami merencanakan pergi tanggal 31 Desember 2012. “Wah, pasti rame” batin saya. Apalagi di kehamilan 7 bulan ini saya sudah punya keluhan tidak bisa lama-lama berjalan, mesti dikit-dikit istirahat dan selonjorin kaki. Trus juga gak boleh kelaperan, bisa langsung gelap pandangan saya.  Jadi pertimbangannya banyak banget kalo mau pergi-pergi. Udah gitu, baca berita online hari Minggunya bilang kalo TMII penuuh. Huwaa, bisa batal nih. Mikir-mikir playground terdekat dari rumah kok ya gak ada. Mana TK yang di dekat rumah sekarang udah dipagarin, gak bisa nebeng maen deh. Nanya pertimbangan lagi dari suami, katanya berangkat aja. FYI, saya dan suami itu bertolak belakang, saya sangat well-prepared, suami saya orang yang spontan. Dan ngeliat si Abang udah heboh selama 2 hari ngeliat papa-mamanya mendekam di rumah, keputusan saya “JADI BERANGKAT!!” dengan mikir segala macam persiapan.

Jalan-jalan dimulai dari Minggu malam, saya dan suami sempet liat di dekat rumah ada pasar malam. Di pikiran saya mesti berjubel deh, bisa pingsan gak ya saya di sana. Alhasil, kami ke pasar malam dengan membawa pengasuhnya Fatih buat pengawal tambahan (kayaknya repotan bawa bumil ya?😛 ). Ternyataaaa, belom rame! Senengnya saya. Udah gitu maenannya muraah, cuma Rp 5000/permainan. Ada komedi puter, kincir, kereta api, mancing-mancingan, dan helikopter-helikopteran. Si abang maunya naik helikopter (dia sukaaa banget sama pesawat), oke, naiklah si abang sama pengasuhnya dan emak-bapaknya ngeliatin dari bawah sambil dadah-dadah. Lumayan ada kali 10 menitan dan si abang udah asik sama khayalannya. Selesai itu, muter-muter pasar malam dan si abang mau maen kincir tapi sama papanya gak dibolehin gara-gara kita ngeliat ada 1 kincir yang pintunya kebuka😕 udah gitu pengasuhnya juga takut naek kincir jadilah kami cuma ngeliatin kincirnya berputar aja. Karena si abang udah keliatan capek, kami memutuskan pulang, biar Abang bisa nyimpan energinya buat maen keesokan harinya. Gembira itu sederhana ternyata. Melihat lampu di malam hari, maen pesawat udah bikin si Abang seneng *belajar dari anak kecil*. Pulang ke rumah ngasih pengumuman ke orang rumah, siapa yang mau ikut jam 9 pagi udah jalan dari rumah. Maksudnya sih antisipasi macet dan bisa nikmati permainan sebelum orang-orang pada rame. Udah gitu nyiapin menu untuk bekal dari rumah pagi-pagi.

Pagi-pagi, abang belum bangun, cek ricek persiapan bekal sambil ngelist apa yang mau dibawa. Tips pertama, kalo rame-rame, usahakan bawa bekal dari rumah. Selain, biar gampang kalo mau makan, kebersihan juga terjaga dan hemat! hehehe. Anak kecil kan rentan sakit kalo udah capek dan makan sembarangan jadi ini mesti jadi poin penting. Wah, si Abang bangunnya jam setengah 7. Langsung geret mandi sambil bilang kita mau pergi jadi abis ini makan yang banyak biar punya kekuatan ya. Udah gitu, waktu mandi si Abang diperpendek, gak pake maen aer biar gak kelamaan persiapannya. Ngeliat emaknya nyiapin baju cakep dan tas pergi, Abang udah GR bakalan pergi-pergi. Nah, berhubung lagi seneng, ngebujuk abang makan banyak kayaknya bisa berhasil😀 Si abang makan, saya dan suami bisa siap-siap deh.

Jam 9 udah meluncur ke TMII. Takjubnya, gak pake macet! 1 jam udah nyampe TMII. Berhubung saya dan suami ngincer PP IPTEK, jadi lokasi pertama yang dituju adalah PP IPTEK. Analisisnya adalah, kalo pagi, Fatih bisa maen sepuasnya tanpa harus bejubelan sama orang lain. Daan, orang-orang ternyata memang mengincar tempat lain dibandingkan PP IPTEK, fiiuh lega hati saya. Begitu turun mobil, si Abang udah kegirangan dan lari-lari. Accident pertama terjadi, si Abang jatuh dan tergores. Hadeeh, untung di mobil ada P3K. Abis bersihin luka, lanjut lagi ke gedung PP IPTEK. Untung gak menyurutkan semangat si Abang, dia tetep semangat!hohoho. Oiya, tiket masuk cuma Rp 16.500/orang! Si Abang?? Gratis dong, kan belom 3 tahun, hehehe😀 Yang bayar ya pengawal-pengawalnya ini (saya-suami-pengasuh-tantenya Fatih). Pas masuk langsung menuju ruang yang ada kokpit pesawat. Si abang seneng ngeliat pesawat gede tapi pas masuk kokpit bingung (belom umurnya kali ya?). Ngeliat mesin-mesin gede si Fatih seneng tapi masih datar-datar aja mukanya. Muter-muter lagi dan saya mulai pusing,saya istirahat dan Fatih keliling sama papanya. Eh,ternyata ada loh ruang untuk anak umur 2-8 tahun! Baru deh si Abang senengnya minta ampun. Lari-lari menyusuri labirin cermin, maen petak umpet sama papa (yang pastinya keliatan di cermin,hahaha), maen drum-druman yang beda bunyinya (ke galon, panci, ember), piano yang bunyi kalo diinjek, komputer yang ada foto hewan untuk tau suara hewan, maen pukul pipa yang bunyinya beda karena panjangnya beda, duduk di kursi yang bisa naik turun, maen rumah gempa, dll. Emaknya? Cuma setengah jalan, sisanya cuma duduk nungguin karena kecapekan😀 Tapi si Abang emang moodnya lagi bagus, lari-lari mulu gak pake berhenti, nyobain ini-itu sambil ditemenin tante dan papanya. Kayaknya tempat ini jadi favorit saya deh😀 soalnya pernah ada wahana serupa waktu ke Mall dan mesti bayar Rp 30.000/30 menit. Udah gitu kalo sama yang nemenin, bayarnya sama. Bikin tekor! Kalo ini, 2 jam aja si Abang gak capek-capek dan gak bayaarr,hahaha.

Melihat saya yang udah pucet, suami berinisiatif buat makan siang dulu baru balik lagi. Sebelum balik ke mobil, kami sempat melihat atraksi naik sepeda di atas 1 tali, si Abang takjub banget! xixixi, padahal itu permainan sains, gak bakal jatoh. Hikmah ke PP IPTEK adalah anak kecil itu hanya tertarik dengan permainan yang sesuai umurnya. Bisa jadi dia tertarik bukan karena bosan tapi dia belom bisa mencerna pengetahuan yang ada di depannya. Saya jadi belajar untuk gak terlalu ambisius untuk jejalin pengetahuan ke Abang. Kalo ngasih edukasi sesuai umur dan menarik, si anak akan menyerap lebih cepat. Sebagai seorang ibu, yang bikin saya senang adalah anak saya suka permainan sains dan semoga bisa diarahkan ke permainan yang sarat edukatif.

Setelah makan siang ternyata hujan! Kami muter-muter TMII dulu sambil memperlihatkan anjungan-anjungan ke Abang, ngasih liat kereta gantung, kereta api beneran, danau, pulau-pulau. Walaupun mukanya udah capek banget tapi Abang gak mau tidur siang (ini yang susah) jadi mending sekalian dibikin capek dan pulang biar si abang bisa tidur nyenyak. Berhubung belom solat Zhuhur, kami nyari musholla. Udah muter-muter gak ketemu-ketemu eh baru sadar ada Masjid gede (TMII lengkap juga ya ada masjid sampai wihara➡ katroknya saya,hahaha ) dan kami memutuskan solat Zhuhur disana. Di dalam masjid, Abang dah mulai rewel tanda udah capek eh tebak dong, pas ngeliat gendang semangat lagi sambil mukul-mukul -.-” Daaaan, penjualnya udah bawain plastik, kegeeran si gendang mau dibeli. Mikir-mikir, gak usah beli kali ya, tapi mata si Abang gak mau lepas sambil nunjuk-nunjuk keliatan mupengnya. Udah gitu, pas dibilang beli yang kecil aja ya, dia maunya yang gede yang harganya Rp 300.000. Emaknya ngurut dada dah, si anak doyannya yang mahal -.-” Ternyata sodara-sodara, Abang gak bisa dibujuk, kalo gak dibeli bakal kebawa mimpi kali, dan ternyata dia gak suka yang kecil karena suaranya gak sekenceng yang gede (ya iyalah). Tapi akhirnya si gendang alias jembe berhasil dibawa pulang. Yang kecil tentu saja dong, harganya Rp 30.000 (udah pake nawar nih)😛. Si abang kegirangan karena emang dari kemaren-kemaren kesukaannya adalah sok-sok jadi drummer. Emaknya langsung ultimatum, belinya pake tabungan abang yah! Papanya ketawa-ketawa.

Lokasi selanjutnya adalah Istana Anak-Anak. Masuknya? Jangan ditanya, si Abang tentu saja gratiisssss, sedangkan pengawalnya bayar Rp 5000/orang. Oh, murahnyaaaaa😀 Di dalam istana anak ini maenannya macem-macem, ada bom-bom car, giring ombak, panjat-panjatan, ayunan, kereta api-kereta apian,enjot-enjotan, wahana maen air, panggung (yang nyanyi lagu dewasa semua😦 ). Si abang cuma ngeliatin doang gak tertarik karena udah capek kali ya. Trus pas ke arah istana anak ada topeng monyet, si Abang serius banget ngeliatinnya. Emang dasar udah diajarin, si monyet bawa kaleng minta saweran dong,hahaha. Abang masih takut sama monyet, maunya liat dari jauh sambil tunjuk-tunjuk takjub. Abis gitu foto-foto deh kita di depan istana eh ada badut kelinci dong nyamperin. Foto-foto sama badut deh. Gak disangka, di akhir sesi foto-foto dia nunjuk kantong di dadanya, minta saweran juga!hahaha. Istana anak ini keren loh. Masih oke berdiri dari jaman saya masih kecil, kayaknya gak begitu banyak direnov. Kata suami saya, istana anak ada justru sebelum saya lahir, bahkan sebelum ada Disneyland itu, wah, keren ya!🙂 Abang Fatih sempet naik ke istananya ditemenin tante dan pengasuhnya. Emaknya? Nungguin di bawah sambil dadah-dadah,hahaha.

Abis dari istana anak,kami langsung pulang deh, berhubung juga hujan (ini hujan kayak ngusir ya😛 ). Dan benar saja, sampai di mobil, abang langsung duduk di pangkuan saya dan pulas dalam waktu kurang dari 5 menit! Tau gak indahnya Jakarta kemarin apa? Saya bisa PP hanya 6 jam dengan hasil anak yang puas main. Jarang-jarang tuh Jakarta bisa begitu,hehehe. Bagaimana dengan liburan anda?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s