Pilihan dan Prioritas


Saya: “Ah,ntar kalo dah nikah jadi Ibu Rumah Tangga aja ah”

Temen: “Kamu??Jadi Ibu Rumah Tangga? Gak mungkin banget!”

Saya: “Emang kenapa? Gak ada tampang ya?”

Temen: “Sekarang aja udah sibuk kayak gitu, gak bisa diem. Kalo jadi wanita karir mah baru aku percaya”

Saya: *ketawa* :))

Percakapan saya dengan teman saya ini selalu berhasil bikin saya senyum-senyum pas mengingatnya. Yap, memang dulu saya termasuk aktivis kampus, gak bisa diem, kalo waktu kosong pasti diisi rapat atau bikin kegiatan atau penelitian atau ikut seminar. Sampe temen-temen maen saya suka protes, dibilangin sok sibuk (walaupun sibuk beneran),hahaha. Sampe-sampe mindset temen saya itu menganggap saya itu workaholic. Di satu sisi dia bener, saya gak mungkin jadi IRT (Ibu Rumah Tangga) karena saya sudah pernah ngerasain  di rumah aja tanpa kegiatan selama sebulan dan berhasil bikin mood saya berantakan! Hahaha, padahal kondisi saya waktu itu sedang hamil muda anak pertama. Beruntungnya suami saya sih support-support aja saya mau di rumah aja kek atau bekerja. Dan akhirnya saya memutuskan untuk bekerja,hehehe. Tapi di sisi lain, pandangan temen saya juga gak sepenuhnya benar. Dulu saya terlihat tidak tertarik dengan ikatan dengan lawan jenis, jadilah dia terbengong-bengong gak percaya pas tau saya menikah sebelum lulus apoteker. Bahkan pas saya mengubah status menjadi tunangan dengan suami saya di FB, ada yang menyangka saya becanda dan sok-sokan masang status😀 Dulu saya terlihat sangat mengutamakan karir tapi ternyata saya langsung berumah tangga dan punya momongan (dan sekarang insya Allah mau nambah satu lagi :D). Hahaha, menipu sekali ya.

Tapi, sebenarnya itu tergantung pilihan dan prioritas masing-masing orang kok. Mungkin saya terlihat sangat totalitas dengan kegiatan saya waktu itu seperti organisasi dan penelitian, seakan-akan itulah dunia saya. Ya,memang, itu dunia saya waktu itu😀 tapi jangan salah, saya juga sempet kok maen sama teman-teman saya, menskrining calon suami saya (bahasanya gak banget dah,hahaha), dan tentu saja hal-hal normal wanita lainnya (tidur, baca komik dan novel, ngerumpi :p). Saya mungkin termasuk orang yang hidupnya pengen selalu terencana jadi saya merencanakan kegiatan selama saya kuliah S1 (4 tahun), dimana tahun pertama adalah masa adaptasi dan lihat-lihat kegiatan, tahun kedua full organisasi (ikut kegiatan ini itu di 4 organisasi), tahun ketiga beranjak ke penelitian, dan tahun keempat full skripsi. Dan alhamdulillah itu berhasil, apalagi ketika rencana saya untuk menikah di tahun kelima terlaksana, subhanallah, lengkap sudah pencapaian saya🙂 Hei, tapi itu saya loh. Bisa jadi anda bukan termasuk orang yang semuanya harus direncanakan dan membiarkan hidup berjalan apa adanya. Gak masalah juga kan?🙂 Karena pilihan dan prioritas orang kan berbeda. Apa yang menurut saya membahagiakan belum tentu menurut orang lain sama. Mungkin ada yang bilang saya terlalu ambisius dan serius dengan rencana hidup saya, itu sah-sah aja kok. Yang menjalani kehidupan kan kita sendiri jadi apa yang kita usahakan dalam menjalani kehidupan itu akan menentukan pencapaian dalam hidup kita kan? Hanya saja, tetap kita harus melihat fitrah kita sebagai manusia, jangan melulu memikirkan duniawi, ntar bisa sumpek! Hehehe.

Dulu saya sempet distigma gak bisa ngurus anak loh, bahkan pas saya bikin kue ulang tahun pertama Fatih aja dikira yang bikin orang lain atau gak kue gagal T_T (jelek amat pandangan orang ke saya ya) . Siapa yang nyangka kan kalo ternyata itu kue bisa dimakan dan enak (anak saya doyan). Siapa juga yang nyangka saya bisa ngasih ASI eksklusif dan MPASI homemade ke anak saya. Saya ini gak jago  bisa masak loh! Tapi buktinya bisa dan sudah terlewati kan?🙂 Kadang stigma orang yang meragukan kemampuan kita itu yang bikin semangat kita surut. Boro-boro ngasih support, tapi yang ada meragukan kemampuan kita. Tapi sekali lagi pilihan dan prioritas ada di tangan kita dan tergantung niat kita untuk menjalaninya kan? Tidak ada yang bilang semua akan mudah dijalani tapi selama kita berusaha pasti ada jalan yang membentang. Dan ketika satu step perjuangan itu berhasil dilewati rasa bahagianya,wow, subhanallah banget.🙂

Jadi, selamat memilih dan menentukan prioritas anda! ^_^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s