Habibie & Ainun : Film romantis nan realistis :)


Saya ngefaaannnssss banget sama Pak Habibie! Dari saya kelas 6 SD rasanya beliau itu sosok pinter yang saya idolakan. Beliau juga yang bikin saya pengen banget masuk MAN Insan Cendekia, almamater saya dulu😀 Pada saat saya tau beliau menulis buku untuk mengenang Ibu Ainun, saya juga langsung beli! Begitu filmnya keluar, jadi pengen banget nonton dan terlaksana nontonnya berdua sama suami😀

Film ini TOP banget buat orang-orang yang sudah menikah karena cerita cinta-cintaannya mature dan natural banget. Udah gitu akting Reza TOP banget! Gayanya bisa Pak Habibie banget gitu🙂 Tentu saja film ini juga berhasil bikin saya mewek padahal udah ditahan-tahan biar gak nangis tapi akhirnya nangis juga :’) wong baca novelnya aja bikin nangis kok. Tapi tetep dong gak afdol kalo yang tau cerita ini cuma saya, suami saya nyentuh novelnya aja juga gak (bikin gemes). Jadi emang ya suami saya itu harus nonton film ini biar tau sisi romantis dari pemikir ulung macam pak Habibie itu! (fyi, suami saya gak suka film drama  -.-” ) Dan suami saya juga suka filmnya,xixixi😀

Yang bikin saya senyum-senyum pas nonton film ini adalah gaya Pak Habibie yang to the point  banget, sama sekali gak romantis! Gombalnya juga garing. Hahaha. Tapi buat saya itu justru sisi romantisnya. Soalnya suami saya juga gak romantis, gak gombal, ya gitu deh, setipe kali ya😆 . Tapi hebat ya bu Ainun, dari awal kenal aja maklum-maklum aja dengan kekakuan Pak Habibie. Kalo saya sih dulu sempet ngambek-ngambek segala tapi lama-kelamaan kebal juga. Wong emang asli orangnya begitu mau gimana lagi,hahaha. Pas adegan ada perempuan yang mau menggoda Pak Habibie aja bikin ketawa geli. Pak Habibienya lagi ‘asik’ baca proposal sementara si perempuan mulai beraksi. Untung Allah masih melindungi ya, jadi gak sampe bikin fitnah kayak kasusnya Pak Antasari. Laki-laki yang lempeng kayak Pak Habibie itu salah satu sisi positifnya adalah apa adanya dan setia sama istri. Gampang untuk mendeteksi kapan jujur kapan bohongnya. Hal seperti ini yang membuat hati semua perempuan nyaman karena sebanyak apapun wanita berseliweran di mata suami, mata suami itu cuma mau melihat kita. It’s so sweet u know :’) Ngeliat adegan protesnya Bu Ainun juga bikin senyum-senyum. Romantisnya Pak Habibie itu tetep aja to the point! Hahaha. Coba sekarang kita liat berita, banyak banget walikota punya lebih dari 1 istri siri, apalagi pas ngeliat berita yang bupati Garut itu. Weh, laki-laki macam ini merusak citra laki-laki banget. Jadi, galz, gak penting pasangan kamu bisa romantis atau gak, yang penting mata, hati, dan semuanya cuma buat kita, ya gak?😉

Banyak pelajaran juga dari kisahnya Pak Habibie-Bu Ainun, terutama dalam hal berumah tangga dan prioritas hidup. Mulai dari keputusan Bu Ainun yang ingin praktek dokter lagi tapi pada akhirnya gak bisa megang anaknya sendiri pas lagi sakit sampai akhirnya memutuskan mengistirahatkan stetoskopnya dan mengabdi penuh untuk keluarga. Ini benar-benar dilema banget loh buat wanita yang terbiasa aktif seperti bu Ainun (di awal juga diceritakan bahwa Bu Ainun itu dari sekolah udah pinter dan kembang sekolah) tapi beliau memilih keluarga pada akhirnya. Saya saja yang juga seorang WM (Working Mom) juga dilema kok pas bekerja dan harus meninggalkan anak bersama pengasuh. Tapi mungkin saya masih punya fleksibilitas dalam hal jam kerja, kalo anak sakit ya saya gak masuk, full ngurus anak dulu sampai sembuh. Film ini juga mengajarkan untuk tidak serakah dalam mencari uang. Buat beliau mengabdikan ilmu itu cukup, untuk royalti asalkan kehidupan berkeluarganya mencukupi ya sudah, gak neko-neko. Jaman sekarang itu kan kebanyakan orang sangat ‘haus’ dengan namanya uang. Gak bisa liat uang nganggur di depan mata, maunya masuk kantong. Prinsip beliau dan bu Ainun yang lurus-lurus aja dan merasa cukup itu suatu pelajaran banget. Persis seperti yang pernah diajarkan orang tua saya, “Uang itu bukan banyaknya yang penting tapi berkahnya. Kalo gak berkah pasti uangnya cepet habis untuk alasan gak jelas. Tapi kalo uang yang berkah,walau sedikit, insya Allah bisa mencukupi” Apalagi di dunia pemerintahan ya, yang ‘basah’ itu banyak dan kadang sangat mudah mengambilnya di depan mata tapi kan balik lagi ke prinsip kita, kerja itu buat duniawi doang atau mencari berkah🙂 Urusan diomongin orang, tanggapan miring atau tuduhan itu pasti ada tapi hanya Tuhan yang tau niat kita sebenarnya apa kan?

Pelajaran penting lainnya adalah mengutamakan membina keluarga. Ini yang saya garis bawahi. Penyesalan Pak Habibie kepada bu Ainun adalah keluarga dinomorduakan dari pengabdian beliau ke Indonesia. Ya, memang itu adalah pilihan hidup Pak Habibie dan diamini oleh Bu Ainun. Yang patut diacungi jempol adalah, kedua anak beliau pun sukses dengan jalannya masing-masing. Hal ini menandakan walaupun sedari kecil perhatian Pak Habibie hanya untuk kemajuan Indonesia, waktu untuk bersama keluarga kurang tapi nilai-nilai yang dianut oleh Pak Habibie dimengerti oleh anak-anaknya dan bonding keluarganya juga kuat. Mungkin karena niat mulia dari beliau itu yang membawa keberkahan dalam hidup sehingga Allah tetap menjaga keutuhan keluarga beliau. Padahal yang kita lihat sekarang-sekarang ini banyak orang mengutamakan hal lain dibandingkan keluarga, terutamanya karir dan lingkungan sosial sehingga perhatian ke anak-anak menjadi tidak full dan gak jelas jadinya aktivitas si anak. Di lingkungan rumah saya saja, tiap hari di depan rumah banyak anak-anak SMA nongkrong-nongkrong sampai malam gak jelas juntrungannya ngapain. Peran orang tua penting untuk membangun masa depan anak berarti kan ya? Tapi peran membina keluarga ini juga harus ada dari komitmen suami-istri. Kalo cuma salah satu pihak aja ya gak jalan.

Well, buat kamu yang mau menikah dan yang sudah menikah wajib nonton film ini! Karena menikah gak cuma cinta-cintaan doang tapi ada tanggung jawab dan komitmen yang besar. That’s why it’s called mitsaqan ghalizha ya.

2 thoughts on “Habibie & Ainun : Film romantis nan realistis :)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s