Lagu Anak? Kini ada sumbernya!


Berhubung sudah memiliki anak, saya lebih concern dengan pilihan lagu yang mungkin dinyanyikan untuk anak saya. Ternyata, nyari lagu anak yang catchy, anak-anak banget, dan sederhana (yang notabene lagu-lagu lama) itu susah juga ya. Lagu-lagu lama yang saya dan suami caripun pengennya yang musiknya sederhana dan kalau ada videonya yang anak-anak bangetlah. Dan tau  gak? ITU SUSAH BANGET. Setelah beli 4 CD baru deh nemu yang anak-anak banget. Dan kita memang harus berterima kasih sama tukang odong-odong yang bikin kita inget “ooh, lagu yang ini liriknya gitu” (maklum, masa kanak-kanak sudah lama berlalu).

Niatnya sih pengen Fatih punya sense of music yang bagus dibanding emaknya ini. Dan emaknya yang jarang banget nyanyi ini berusaha jadi penyanyi amatiran setiap hari biar Fatih suka musik yang bener (liriknya bener juga gitu). Gak kebayang deh kalo Fatih tiba-tiba nyanyiin lagu-lagu alay ke emaknya, bisa ngurut dada kali. Langkah dini sudah diambil, dari Fatih masih orok banget, mama dan papanya Fatih udah nyanyiin Fatih nina bobo, cicak-cicak di dinding, bintang kecil,dan lain-lain. Pas umur 3 bulan, lagu pengantar tidur Fatih adalah nina bobo, eeehh 2 minggu kemudian gak mempan,alhasil ganti lirik pake inisiatif sendiri. Kirain bisa bernapas lega, eeh Fatih bosen lagi, ganti lagi dengan lagu pengantar tidur yang lain. Lagu Matahari Terbenam lumayan lama ampuhnya, beberapa bulan. Setelah itu, lagu pengantar tidur ganti lagi dengan lagu bikinan ummi. Dan inipun bertahan sebentar. Alhasil sekarang Fatih bobo gak pake lagu pengantar tidur T.T  Dari kecil juga papanya Fatih ngajarin Fatih suka alat musik, untung ada keyboard dan Fatih doyan banget tang-ting-tung bunyiin tutsnya. Okeh,back to the topic.

Lagu anak-anak itu ada fungsinya loh. Pertama, bikin hati si anak senang karena ritmenya asik. Kedua, mengajarkan hal-hal yang dia belum tau. Misalnya aja dari umur 8 bulan, Fatih dah suka tunjuk sana-tunjuk sini buat nanya “apa itu”. Dan saya biasanya memilih lagu biar dia ‘ngeh’ dan berhasil! Buktinya kalau sekarang saya bilang “eh, ada semut deket Fatih tuh” dia langsung bisa nyari semutnya, karena dulu saya suka nyanyiin semut-semut kecil kalo ada semut deket Fatih. Berhubung masih banyak banget hal yang ingin saya perkenalkan, saya suka kesulitan nyari lagu anak-anak yang pas. Sekalinya ngarang lagu, biasanya langsung lupa liriknya,heuheuheu -.-”

Well, tadi pas nulis postingan ini, saya blogwalking dan ternyata ada loh regenerasinya Papa T. Bob, Pak Kasur, dan Bu Sud😀 namanya Ayah Djito. Ayah Djito suka banget bikinin lagu buat anak dan sekarang sudah ada 148 buah. Semua lagunya bisa diunduh juga di marinyanyi. Waah, lega hati saya. Setidaknya,kapan saya butuh lagu, saya bisa ngubek-ngubek blog tersebut. Tapii, ngapalin 148 lagu susah juga ya. Mending diburn jadi CD dan didengerin di mobil,hohoho. Tadi sepintas ngedengerin 2 lagu dari Ayah Djito, lumayan sih, tapi untuk anak TK ke atas, kalo masih unyu-unyu kayak Fatih, lirik dan aransemennya masih terlalu berat. Bagaimanapun, langkah ini sangat positif, perkembangan mental dan psikologis anak adalah tanggung  jawab orang tua, jadi jangan sampai lagu kebangsaan anak kita lagu dewasa ya🙂 Hidup lagu anak Indonesia! ^.^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s