Kapan ya?


Saya baru tau ternyata bekerja di lingkungan yang sangat tidak kondusif itu bisa mematikan ide, inovasi, kreativitas, bahkan semangat kerja yah! T_T Mungkin gak ya saya bisa bertahan di lingkungan kayak gini? Semasa mahasiswa aja saya biasa menyambi (baca: seksi sibuk) ini-itu, aktif sana-sini, sekarang saya harus dihadapkan dengan birokrasi yang sangat berbelit-belit. Jangankan berbelit-belit, birokrasinya sih segitu-gitu aja tahapannya cuma waktunya? Bisa 5x lipat waktu biasanya. Bilang saya gak sabaran, bilang saya banyak maunya, bilang saya itu perfeksionis. Tapi emang seperti itu kenyataan di lapangannya, mau apa? Marah? Gak mungkin, anak baru gitu loh. Gusar? Boleh aja sih. Ketus? Mau ditimpuk orang sekantor???

Saya itu tipikal orang yang semuanya pengen cepet. Kalo bisa cepet selesai kenapa mesti diperlama, kayak gak bisa efisien aja (cailaa).. Itung-itungan yuk.. Sehari 24 jam, jam kerja 8 jam dan kerja efektif paling Cuma 2-3 jam. Sisanya? Ya birokrasi itu,heuheuheu.. Miris ya? Tau kenapa saya bisa nulis blog kayak gini? Yah, karena nungguin birokrasi itu. Daripada saya kesel terus-terusan mending dituang aja di blog,xixixi. Tapi gak nyampe ngejelek-jelekin personal kayak salah satu artis kita itu :p

Saya jadi teringat (tepatnya terngiang-ngiang) beberapa waktu lalu menonton History Channel. Ceritanya lagi ngomongin pembajakan di bagian Selat Malaka. Tau kan ya Selat ini rame banget lalu lintasnya (kalo yang pernah baca sejarah pasti tau deh). Nah, cerita berlanjut tentang penanganan pembajakan (bajak laut loh). Jujur saya cuma nonton sekilas doang (maklum,ngurus anak kalo di rumah) tapi begitu denger “Indonesia” saya langsung noleh. Nara sumbernya ternyata bilang kurang lebih gini “Indonesia itu gak bisa diharapkan. Korupsi sangat merajalela. Indonesia itu bagian dari masalah bukan solusi.” Makk jlebbb!!!! >.< Well, gak cocok sih temanya tapi intinya sama, kerja jadi gak efisien atau gak ada gunanya kerja sama dengan Indonesia? T_T

Saya punya harapan suatu saat dapat keluar dari situasi kayak gini. Bagi emak-emak seperti saya, daripada 4 jam gak ngerti mau ngapain di kantor lebih baik di rumah dan mengurus si kecil kan? Waktu gak terbuang percuma, bonding anak-mamanya juga makin kuat. Tapi kapan ya??

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s