KECAPI.. buah yang terlupakan


Kalo saya tanya “kalian tau kecapi gak?” Pada bisa jawab gak yah? Bukaan.. bukan alat musik loh tapi itu tuh nama buah. Kenapa saya menyinggung buah yang saya suka banget ini? Tadi tuh di kantor ada yang bawain kecapi sekarung beras. Buanyak banget kan? Tapi ternyata yang tau kecapi itu hanya senior-senior saya yang notabene ibu-ibu sedangkan yang masih imut kayak saya *hueks* pada gak tau kecapi itu apa *shock*. Padahal pas saya masih kecil saya bisa menikmati buah ini sampe klenger. Ya iyalah, tetangga depan saya punya pohon kecapi dan merupakan kakek-nenek yang baik hati jadi saya selalu diberikan kecapi kalo lagi panen. Okeh, back to the topic. Si buah mungil ini jaraaangggg banget di pasaran, saya aja bingung gimana nemuin buah ini lagi. Terakhir kali saya makan buah inimungkin sekitar 6 atau 7 tahun yang lalu. Mama saya beli di pasar dan harganya sungguh melangit!! Berdasarkan hukum ekonomi, kalo harga melangit berarti persediaan sedikit kan? Yup, buah kecapi susah banget ditemui sekarang. Saya rasa pohon kecapi itu cuma tumbuh di sekitar jakarta. Sayapun tadi dapet oleh-oleh buah ini dari teman sekantor saya yang pulang dinas dari daerah Banten. Mungkin kecapi bisa langka ya? 😦
Deskripsi buah ini adalah buah ini hampir sebesar bola tenis. Warnanya kuning stabilo (mirip bola tenis gitu) dengan bulu-bulu halus di kulitnya (jadi gak licin kayak apel yah). Rasanya tuh manis-manis asam. isinya mirip manggis jadi di dalam kulit, buahnya banyak dan berwarna putih. Kalo pecinta asam pasti suka deh sama rasa buah ini 🙂 rasa asamnya juga khas kecapi. Yang unik, buah ini gak bisa dibuka pake tangan. Kalo dulu sih pas masih kecil saya pake bantuan daun pintu,xixixi 😛 Iyah,bener! Kecapinya tuh dijepit pake daun pintu. Itu tuh gara-gara kulitnya keras banget kalo dibuka pake tangan, beda sama buah manggis yang bisa dibuka pake tangan kan? Tapi selaen pake daun pintu, pake pisau juga bisa kok 🙂 Kalo pake daun pintu, kemungkinan bisa merusak pintu karena kecapi ini punya getah dan lengket gitu deh. Hmm.. bagi kalian yang belom pernah nyoba pasti penasaran kaaan?? 😉

Advertisements

19 Comments Add yours

  1. Rizki Ferdian says:

    bukti tanda manusialah yang merusak Surga ini menjadi Neraka.
    Surga dirubah menjadi neraka karena manusianya di didik dalam tatanan sistem pendidikan lapisan dunia ketiga alias budak perekonomian dunia lapiasan terbawah ketiga, janganlah heran kualitas pendidikan dan SDM dalam negri gitu2 aja, sedangkan lapisan keduanya adalah Jepang, Korsel, Tionghoa, dsb..
    karena alasan perekonomian dunia alam dirusak, lahan sudah terlalu banyak dibuka, supermarket ala barat yang miskin alam yang di ikuti, ya tidaklah heran semakin banyak tanaman/tumbuhan berkhasiat menjadi langka, semakin terus bertambah orang sakit semakin bertambah rumah sakit semakin banyak obat-obatan dokter penipu terjual semakin untung pusat kapitalis; bank dunia. inilah yang terjadi di dunia terlebih republik jongos kapitalis dunia bernama Republik Indonesia.

  2. Wulan ayu says:

    Info dong yang jual buah kecapi, lagi nyidam pengen banget, kalo ada kabarin ya plis

    1. Rosa Adelina says:

      biasanya ada di daerah bogor bun wulan. sudah lama tidak menemukan kecapi juga nih 😦

      1. Di medan masih banyak, siapa mau pesan ni kontak saya da9e0873

      2. Di medan masih banyak, siapa mau pesan ni kontak saya da9e0873

  3. Anonymous says:

    Kyknya ne buah langka banget yaaaaa…gara2 tmnku hamil BC pengen kecapi jd pengen tau juga ne kecapi bisa dibeli dmn ya? Aq tinggal dSby. Help donk kirimin yg punya kecapiiiii….Aq pengen incip…

  4. sigit says:

    aku lagi mencari mas / mbak hub 085292921439

  5. Steve says:

    maap mas, mgkn artikel nya udah setahun lalu.
    boleh tanya, dimana saya bisa cari dan membeli buah kecapi? syukur2 kalo ada yang bisa dikirim. boleh mohon informasinya? thanks before.

    1. rosaadelina says:

      haduh, saya bukan mas,atuh.. saya perempuan..
      kalo mencari bisa di daerah bogor.. waktu itu saya dapet dari teman kantor yang punya kebun kecapi di Bogor.. Memang butuh untuk apa,pak?

    2. Di medan masih banyak, siapa mau pesan ni kontak saya da9e0873

  6. taufikhate says:

    Kecapi hanya saya temui di Jakarta.. Rumah saya di Pamulang masih ada beberapa pohon kecapi, walaupun bukan punya saya..

  7. iya,kangen banget sama buah kecapi,tapi gak tau nyarinya dimana.apalagi didaerah surabaya,mana ada pohon2an buah gitu,,

    1. rosaadelina says:

      Saya juga dapetnya dari temen yang dinas ke Bogor,mbak.. Hmm.. Jadi buah langka yah sekarang..

      1. Di medan masih banyak, siapa mau pesan ni kontak saya da9e0873

  8. Risda says:

    Aq pernah makan buah ini, itupun dikasi ama tetangga. Kebetulan mereka punya kebun yang cukup jauh dari tempat kita tinggal. Pertama sih aneh juga liat itu buah karena selama di Sumatera aq gak pernah denger, liat ataupun tau ada buah yang seperti ini dan bernama kecapi. Pas dikasi tau sm my sista kalo itu buah namanya kecapi, aq ngerasa lucu. Aq pikir kupingku salah denger. Ternyata beneran buah kecapi. Rasanya enak. Manggis kalah.. Sayangnya, kalo aku perhatiin buah ini kurang diminati deh.. (khususnya dilingungan tempatku tinggal) soalnya kalo lagi berbuah buahnya berserakan begitu aja disekitar pohonnya, malahan banyak yang masuk ke got (sayang banget ya). Pengen sih mungutin tp aq malu diliatin orang huehehehe

    1. rosaadelina says:

      Xixixi.. rasanya sayaangg banget gak ada yang makan ya mbak? Emang enak banget kalo yang dah masak.. Rasanya unik kan? Kalo di jakarta aku gak pernah nemuin buah ini lagi..

      1. Anonymous says:

        Kl d sby qt bs beli d toko ap y mb?

        1. Rosa Adelina says:

          biasanya ada di pasar tradisional tapi emang langka sih ya.. pas musim kemarau biasanya panennya

        2. Rosa Adelina says:

          biasanya ada di pasar-pasar tradisional ya mbak. Tapi memang jarang sekali ya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s