make a wish for dede’


Ternyata menajdi seorang ibu itu memang berbeda dibandingkan wanita single yah. Pasti ada hal-hal yang tiba-tiba jadi pemikiran atau malah dipersiapkan jauh-jauh hari buat keluarga. Belum juga si dede’ lahir, si emak a.k.a saya sudah banyak dipenuhi pertanyaan macem-macem. Trus mungkin jadi cerewet juga buat masa depannya si dede’ (cailaa). Dulu emak saya kepikiran kayak gini juga gak ya? *.*

Ketika sudah menikah apalagi kalo dah punya anak, seorang wanita udah gak bisa lagi mikirin tentang keinginannya sendiri (lelaki juga gitu gak ya?). Contoh kecilnya aja pas pelepasan temen-temen CPNS saya yang harus ditempatkan di Surabaya. Awalnya acara ngumpul-ngumpulnya diperkirakan selesai sebelum magrib eh ternyata magrib malah acara inti (baca: makan-makan) baru mulai coba. Langsunglah saya teringat rumah kontrakan belom dihidupin lampunya trus belom masak juga buat suami. Jadilah saya pamit kepada teman-teman setelah mengambil jatah makan-makan *teteuup*. Hal simpel tapi beda banget sama temen-temen yang masih single jadi bisa ngikutin acara sampe tuntas. Hmm.. it’s not about “me” anymore but about “us”. Apalagi kalo dah menikah, gak bisa deh kumpul-kumpul sembarangan waktu, mesti inget anak di rumah, mesti inget juga family time-nya. Trus sekarang sabtu-minggu acara jadi full gara-gara ada aja yang harus disiapin (belanja dapur) sampe ngumpul-ngumpul keluarga besar atau ngumpul sama teman-teman lama. Waah, ternyata kayak gini yah yang namanya hidup berkeluarga. Saya telat banget taunya coz baru mulai kegiatan macem-macem ya baru sekarang. Dulu pas jaman mahasiswa, bisa aja tuh ngumpul sampe malem atau paling gak, ngumpul sama temen-temen sampe sore. Hidup berubah tapi saya seneng menjalaninya🙂 hope u all feel the same with me ^.^

Kembali ke topik yah. Trus arah  pembicaraan mesti berkisar si dede’. Mungkin karena kandungan saya yang sudah semakin membesar dan lingkungan saya yang kebanyakan udah jadi ibu-ibu muda (fyi, temen-temen CPNS saya lumayan banyak yang udah married n punya anak). Trus pas cerita-cerita itulah saya jadi kepikiran banyak hal sehingga selalu terselip doa-doa panjang dan terus-menerus buat si calon buah hati semoga kelak ketika dede’ hadir di dunia dalam keadaan sehat dan  bisa menjadi “seseorang”.

Saya hanyalah seorang calon emak biasa yang juga kepengen lahiran dalam keadaan normal (gak caesar). Bukan karena saya takut sama operasi tapi kalo bisa normal dan menjalani tiap detik prosesnya kenapa gak kan? Saya juga kepengen banget IMD dan ngasi ASI eksklusif buat si dede’ minimal 6 bulan. Di tempat saya bekerja sekarang, saya gak dapet cuti melahirkan >.< . Barangkali saya jadi dikenal sama karyawan bagian kepegawaian karena paling cerewet nanyain tentang cuti melahirkan. Ternyata walaupun atasan tertinggi saya sudah mengeluarkan peraturan kepada pussat-pusat layanan publik untuk membuat nursary room dan juga  menghimbau pemberian ASI eksklusif, buktinya kantor saya gak ada nursary roomnya  dan CPNS gak dapet dapet cuti melahirkan. Bukan karena saya gak mau bekerja atau libur kelamaan di rumah. Tapi ibu-ibu yang udah punya anak pasti tau kan kalo baby baru lahir tu dikit-dikit mesti minta makan alias nyusu. Gak kebayang deh saya kerja trus si dede’ ditinggal masih kecil gitu,huhuhu. Tapi saya yakin kalo memang saya memiliki niat yang baik dan saya yakin Allah akan tetap memperhatikan rezeki si dede’ ntar, saya yakin akan dimudahkan, amiiiin. Moga-moga nanti saya menemukan cara yang tepat buat bisa ngasi ASI ke si dede’ jadi si dede’ terjamin kebutuhannya,amiin. Belum lagi mikirin ntar si dede’ sama siapa di rumah, semoga aja nanti ada bala bantuan dari rumah biar bisa jagain si dede’ di rumah selama saya kerja. Semoga juga si dede’ ntar perkembangannya bagus ya. Saya tu kepengen banget si dede’ punya temen maen pas masa-masa balitanya tapi melihat lingkungan sekitar kontrakan saya, saya jadi mikir-mikir lagi lingkungan yang bagus buat tumbuh kembangnya si dede’ dimana. Aduh, jadi banyak banget yang dipikirin. Kalo lagi dag dig dug sambil was-was mikirin hal-hal kayak gini, jalan terakhir saya teringat nasehat kakak ipar saya “jangan terlalu khawatir, ntar malah kejadian. Pikirkan aja yang baik-baik, berdoa terus, pasti Allah juga gak akan tinggal diam”. Yup, mengingat ini saya jadi bisa lebih tenang, kenapa? karena saya yakin di lauhul mahfudz, sang Khalik udah menyuratkan takdir tentang masa depan si dede’. Ketika Allah menitipkan hambaNya di kehidupan sebuah keluarga tentu takdir tentang si hamba itu sudah ditentukan kan? Asalkan kita mengusahakan yang terbaik dengan cara yang baik-baik, insya Allah ada tangan-tanganNya yang juga ikut menjaga agar proses tersebut berjalan baik. So just be happy n prepared! ^-^ Bismillaaahhh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s