mommy wanna be –part II


Wow!! baru sadar pas saya melirik ke bagian atas kiri home, udah 7 bulan yah ternyata saya menitipkan hati saya ke suami,fufufu. Dan sekarang si dede’ udah ada di dalam perut selama 23 minggu ^-^ Ternyata setelah bertanya ke para bumil ataupun orang yang sudah berpengalaman, baca forum tentang kehamilan, bertanya ke obsgyn dan apoteker, saya dapat menyimpulkan pengalaman tiap-tiap bumil akan berbeda-beda. Dan tentu saja saya juga punya cerita sendiri yang akan membuat saya senyum-senyum untuk dikenang atau bahkan diceritakan kembali ke kalian🙂

Selama memasuki trimester kedua ini, saya kembali lagi ke Jogja untuk mengurus seminar proposal thesis saya dan tentu saja bertemu teman-teman yang sangat membuat saya gembira. Bagaimana tidak? Selama saya di rumah, saya hampir off komunikasi sama teman-teman, tak ada kegiatan berarti sama sekali (mengingat ketika masa kuliah saya hampir tak ada waktu kosong selain weekend :p ), dan morning sickness yang cukup berat buat saya sampai-sampai saya harus bedrest dan tidak bisa berlama-lama bepergian di luar >.<

Ketika sampai di jogja ternyata perjalanan satu bulan di sana cukup memberi warna bagi trimester kedua saya. Pertama, mulai dari sisi makanan, teman-teman saya yang juga jadi exciting dengan kehamilan saya turut menjadi ‘polisi’ makanan buat saya. Makan makanan yang pedes langsung saja diceramahi “ntar dedenya rambutnya dikit loh“, “ntar dede kepanasan di dalam, gak kasian po?”, bla bla bla. Padahal saya baru merasakan nafsu makan saya tumbuh lagi ketika kehamilan saya memasuki 4 bulan,huhuhu. Sebenarnya mereka gak salah, budaya kita sih yang membentuk pemikiran kayak gitu. Asal tau aja, mereka itu apoteker loh -.-”  Sebenarnya saya tu udah nanya ke kakak ipar saya yang seorang bidan berpengalaman, katanya “gak ada hubungannya, sa,  cabe sama keadaan bayi di dalam perut“. Selain itu pas saya cerita ke mama-nya temen saya, kata tante, “ah, tante makan cabe terus tuh selama hamil dan menyusui, tuh anak tante dah tiga baik-baik aja kan?” eh bener juga ya? hohoho. Awalnya saya kuatir berat, mengingat saya penyuka pedas teramat sangat trus pas trimester pertama gak bisa makan cabe karena asam lambung jadi meningkat dan menimbulkan mual-muntah lalu sekarang ketika saya sudah bisa makan enak *dengan cabe tentunya :D* masa’ harus dihalangi lagi *hikz* Padahal yang membuat nafsu makan ya cabe itu *tidak terpengaruh dengan harga cabe yang melambung,haha*. Jadi, saya pikir, sebagai bumil, ternyata banyak sekali mitos-mitos yang beredar di sekitar kita, tapi tentu aja kita harus menjadi rasional dan mencari solusi tentunya ^-^ oh iya, yang mempengaruhi tebal-tipisnya rambut anak tu bubur kacang ijo ternyata! Hal ini berdasarkan pengalaman mama dan kakak sepupu saya🙂

Kedua, karena suatu sebab, jadilah saya kos di dekat kampus dan pulang pergi via kaki alias jalan kaki. Teman-teman saya, lagi-lagi karena saking kuatirnya bilang “Jangan capek2,cha”, “kenapa gak langganan ojek aja? gak kasian po sama dedenya?“. Hadehh, saya jadi merasa tersudutkan menjadi calon ibu yang jahat sama janin saya sendiri. Padahal mama saya bilang “anaknya temen mama ada loh yang keguguran gara-gara naek motor PP ke kantornya”, saya sih percaya gak percaya wong saya liat kakak tingkat saya selalu diantar jemput suaminya pake motor selama kuliah dan ada lagi teman kuliah S2 saya yang selama hamil menggunakan motor kemanapun, jadilah saya bertanya “masa sih ma? emang berapa bulan kehamilannya?“. Mama saya masih dengan kekeuhnya bilang “gak cuma satu orang, ada yang pas trimester pertama dan ada juga yang dah 9 bulan“. Well, bukannya gak percaya, tapi saya juga pernah konsultasi dengan kakak ipar saya, dia bilang “janin itu gugur karena emang udah rapuh dari sananya, selama janinnya kuat insya Allah gakpapa kok” selain tu biar lebih yakin, saya nanya ke obsgyn saya deh dan bilang kalo saya tu selama di jogja naik motor, kadang ngerasa sakit di bagian bawah perut kalo emang getaran motornya gak bagus (sepertinya karena suspensi motornya udah jelek), kata obsgyn saya “Itu namanya kontraksi, kalo misalnya kontraksinya disebabkan oleh sesuatu dan gak berlangsung lama sebenarnya gakpapa kok“. Hmm.. saya jadi berpikir, sebaiknya sih semua saran itu bagus tapi bumil juga harus tau alasan medisnya biar gak kuatir berlebihan dan tetap waspada tentunya.

Ketiga, saya itu ntah kenapa gak jadi makin gemuk setelah hamil, yang besar cuma perutnya doank karena ditumpangi sama si dede’. Terus terang saya agak risih dan sedih kalo misalnya ada yang bilang “kok gak keliatan sih hamilnya?” “dulu waktu aku hamil, aku naiknya banyak loh” “kamu makannya dibanyakin donk“. Oh please, jangan merasa sok tau dengan keadaan saya kenapa sih? Nyebelin banget. Saya sih biasanya cuma senyum aja trus bilang kalo kehamilan tiap-tiap orang kan beda-beda. Obsgyn-obsgyn yang saya temui aja bilang dede’nya sehat-sehat aja kok, normal dengan umur kehamilan saya, kenapa yang sewot justru orang lain sih? Heran deh. Lagian juga mereka-mereka yang komentar itu masih mengomentari kehamilan saya yang notabene berumur 4 bulan, selain itu saya kan pake bajunya longgar,jelas donk gak keliatan *sebel*. Padahal kalo saya tanya suami, suami saya bilang “udah gede kok perutnya, cuma emang badan sa aja yang kecil makanya gak keliatan”  dan kalo saya ngaca, saya juga mikir gitu koookkk, udah gitu pas di USG pun obsgyn saya bilang berat badan si dede’ masih terbilang normal. Percaya deh, mana ada sih ibu yang tega bikin anaknya kekurangan gizi gitu kalo emang ternyata makanan gak bisa dicerna si ibu, bukan ibunya yang salah kan? mana ada juga bumil sengaja makan dikit-dikit sedangkan laparnya bumil tu beda sama laparnya orang umum. Well, yasudahlah, intinya mereka mengkuatirkan si dede’ jadi saya harus ikut seneng juga pada akhirnya :p

Keempat, saya sempet kuatir *lagi-lagi*, memasuki minggu ke-20 saya belum bisa merasakan tendangan si dede’, padahal temen saya yang kehamilannya lebih tua sebulan dari saya bilang kalo ‘peristiwa’ ini tu muncul pas minggu ke-20. Alhasil, saya deg-degan abis dan langsung memutuskan ke obsgyn begitu pulang ke jakarta. Emang sih pas diintip, dede’nya lagi bobo gitu,diem, eh pada akhirnya gerakkin tangan juga,hohoho. Setelah itu saya jadi nungguin dede’ gerak pas pulang ke rumah. Setelah mikir-mikir, “oh gini to rasanya” saya baru sadar sesadarnya kalo kemaren kemaren itu saya pernah merasakan hal yang sama cuma saya gak mikir kalo itu si dede’ yang lagi nyapa mamanya *doeng* -.-” Daaaannn sampe sekarang saya sudah merasakan si dede’ makin aktif aja di dalam perut *senang* ^-^

Intinya, sangat menyenangkan ketika kita hamil dan diperhatikan oleh orang lain apalagi yang benar-benar tulus🙂 terima kasih semuanya sudah memberikan hari-hari yang heboh untuk saya ^-^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s