Wedding preparation II


Wuuihh,, dah lama banget gak nulis di blog.. pikiran dah penuh, tangan dah gatel tapi gak ada waktunya yang pas T_T Karena suasananya lagi enak, cerita tentang aku aja ya,hohoho😀

Persiapan yang kupikir masi dapat kulewati dengan bersantai-santai ria menjadi banyak yang meminta perhatian.. dari bikin baju, bikin undangan, beli suvenir, pemberitahuan ke sanak keluarga, nyiapin hiasan rumah pas hari H benar-benar membuat waktu istirahatku (sabtu-minggu) penuh!! Aku gak mengeluh dan menyesal loh, tapi memberikan gambaran kalo ngurusin penikahan itu emang ribet banget!! apalagi kalo calon keluarga  berjauhan dengan kita.. harus fixkan persepsi dengan pihak calon keluarga, belum lagi mempersiapkan mental dan batin kita menjelang hari H (ini paling penting). Sebenarnya sih, kalo dipikir-pikir pas nyiapin nikahan kakak-kakakku yang notabene cowo, gak seribet ini. Apa gara-gara sekarang aku sebagai pihak cewe, jadinya ngerasain ribet kali ya? hmm..

Untuk urusan katering, alhamdulillah udah oke, pake katering yang pas resepsi kakakku aja *udah kenal + ngasi harga khusus :p*. Untuk undangan, aku nyetak sendiri *yang wilayah jakarta boleh order lohhh,jangan sungkan-sungkan :p*, ngerakit nyusun sendiri dan finishing sendiri bahkan menyita waktu sebulan untuk penyelesaiannya karena jumlah undangan yang banyak dan gak full time ngerjainnya *orang rumah kan juga kerja*. Tapi seriously, kerja bareng yang kayak gini yang bikin tambah deket, chemistry sama calon suami  juga makin erat karena keliatan seberapa besar kepedulian kita sama hari penting kita. Gak sedikit loh yang males capek-capek kayak gini. Eh aku sama calon suami  malah kebalikan, doyan bersibuk-sibuk ria dan pengen ngerjain semuanya sendiri!! mulai dari ngedesain undangan sendiri *padahal gak bisa-bisa amat ngedesain*, memastikan warna yang cocok *salah paham sama papa jadinya ada perbedaan persepsi deh ma wujud nyata undangannya sekarang*, ngelem-ngelem, ngelipet-ngelipet,dan menyarungkan undangan ke plastik :)) Kalo kita merasakan susah, kita akan lebih susah untuk melupakan perjuangan kita itu kan?😉

Kalo baju pengantinku masi dijait dan dikasi payet *padahal dah ngebet banget majang tu baju di kamar :))* Emang yah, lucunya tuh, selama PKL walopun kerjaan banyak tetep aja aku nambah gemuk,wkwkwk. Alhasil pas fitting baju sebelum dipayet, tu baju jadi ngepas banget ma badan dan tante epi yang ngejaitin bilang “Aduh, sa gak boleh lebih gemuk dari sekarang ya, ntar bajunya gak muat” Hukz T_T padahal kalo aku tambah gemuk justru bagus bukan? gak keliatan kurus banget.. Apa daya dulu pas ngukur baju kok ya pas kurus.. Yang lucunya lagi, pas fitting baju untuk resepsi adat minang, kata yang bu Amin yang nyewain baju malah bilang “Kalo bisa sa digemukin lagi ya, biar bajunya pas jatohnya, segini juga gakpapa sih”. Doeengg.. xixixi, sungguh hal yang berkebalikan.. Emang dasar cewe yah, untuk urusan pernikahan emang banyak yang harus dipikirkan bahkan untuk masalah berat badan. Beda banget ma calonku yang adem ayem aja pas berat badannya naik. >.<

Kalo tentang suvenir malah persiapan yang amat sangat panjang. Pengennya tuh dapet suvenir yang murah tapi bagus *semua cewe sepertinya*. Udah gitu kan budgetnya terbatas coz undangan yang banyak itu berarti suvenir juga banyak kan? trus jadilah pas akhir tahun kemaren sampe awal tahun ini aku disuruh nyari-nyari suvenir di jogja. Muter-muter pasar bringharjo, liat-liat toko suvenir jogja online sampe ngedatengin tempat produksinya juga udah kulakukan. Udah ada beberapa target suvenir yang menurutku bagus, berguna dan sesuai budget sih. Trus aku diskusikanlah dengan mamaku dan calon suami yang beda kota. Mulai dari kirim tu gambar via email sampe ngeprint gambar, moto-moto pake HP kamera dan dikasi liat pas pulang ke jakarta. Ternyata eh ternyata, bulan kemaren si mama ngajakin aku ke Asemka dan pada akhirnya membeli suvenir di sini. Omigoottt, tau gitu kan aku gak usah melakukan upaya-upaya sebelumnya😥 Satu yang dipelajari, kalo masalah pernikahan, emang gak selalu sesuai keinginan.

Untuk seserahannya udah difixkan sih maunya aku apa aja. Tentang ini, aku mengakui kalo aku tuh gak cewe banget,wong gak ngerti mau apaan aja *sigh*. Sampe akhirnya dikasi ilustrasi kalo pas seserahan tuh biasanya semua yang diperlukan ma pihak cewe dibawain, mulai dari baju, kosmetik,sepatu,dll. Emang dasar otakku pengennya praktis eh malah sempet-sempetnya bilang “Buat apaan juga,ma? kan nanti bisa minta dibeliin ma suami. Gak pengen ribet-ribet” Alhasil aku diceramahi deh😥 Calon suami kuceritain malah ketawa-ketawa *gubrak*. Demi menjaga kedamaian dan biar gak pusing aku manut aja deh disuruh milih sama mama. “Mau yang mana nih sa, A atau B?” “A aja,ma”. Ujung-ujungnya aku cuma milih doank,heuu… Yah, nasib deh punya mama yang feminin banget dan beda ma aku ~.~

Kalo untuk mahar, ini yang dari awal gak boleh diganggu gugat ma siapapun. Yup, aku yang nentuin maunya apa ^.^ Gak mau cerita banyak-banyak tentang ini, nanti aja pas postingan after married. Emang sih aku bersikeras cuma 1 itu aja maharnya tapi ternyata *lagi-lagi* disuruh nambahin dan *lagi-lagi* aku gak ngerti maunya apa selain itu. Aku yang berbeda ma orang-orang kali ya?

Selanjutnya jangan lupa pemberitahuan ke sanak keluarga. Kalo keluarga yang di Jakarta mah bisa dikasi tau pas lagi arisan trus cerita-cerita gitu. Tapi kalo keluarga calon suami di Palangki malah ada hari untuk mengundang semua keluarga dan memberitahukan adanya pernikahan di Jakarta. Jadi berasa deg-degan >.< Kalo di Minang, yang namanya keluarga tu keluarga besar, semuanya harus tau. Tujuannya bagus kok, untuk mempererat silaturahim dan mengingatkan yang namanya berkeluarga gak maen-maen, bener-bener mempersatukan 2 keluarga,heuheuheu.

Apalagi ya? oiya, surat-surat nikah. Jadi, yang ngurus pertama kali tu pihak cowonya dulu. Ke pak RT trus pak Lurah trus surat pengantar ke KUA  daerah pihak cewe. Nah dari pihak cewenya juga gitu, ke pak RT trus ke pak Lurah. Yang bikin aku geli, ada loh surat keterangan perjaka atau perawan gitu. Emang perlunya buat apa ya? karena banyak yang memalsukan status kali ya? atau buat kawin siri? :p Nah, ada yang berbeda nih sama pengurusan surat nikahnya kakak-kakakku. Kalo kakak-kakakku cukup sampe disitu aja. nah, pas giliran aku, ada persyaratan ke KUA harus orang yang bersangkutan, entah pihak cewe ato pihak cowonya, boleh salah satunya. Tapiiii, ada semacam nasihat pranikah gitu yang wajib diikuti oleh kedua calon pasangan. Heran deh, kenapa cuma Ciputat aja sih yang kayak gitu? ato jangan-jangan cuma Jakarta doank yang berlaku kayak gitu? Programnya sih bagus-bagus aja tapi jadi ribet buat aku yang harus langsung balik ke Jogja secepatnya setelah PKL. Yah, udah jalannya kali ya, lalui aja deh, semoga lancar,amiin.

Persiapan yang tak kalah penting tuh persiapan mental dan batin kita sebelum nikah. Kemaren diingetin lagi sama calon suami, katanya jangan sampe kesibukan yang padat ini malah bikin aku lupa mempersiapkan mentalku. Aku juga berpikir, jangan sampe hal-hal teknis yang berbau dunia malah bikin aku dan calon suami lupa tentang hakikat pernikahan sebenarnya. Karena, pernikahan tu bukan sekedar untuk bersama dengan orang yang kita sayangi tapi juga ada konsekuensi dan tanggung jawab yang gak mudah untuk dipikul. So, mohon doanya ya teman-teman, semoga persiapan dan acaranya lancar,amiin🙂

7 thoughts on “Wedding preparation II

  1. hohoho.. ada donk,dif, masa gak ada.. kalo gak kompromi mah diriku jadi tak bersosialisasi atuh.. itu kan tindakan kalo emang gak bisa dikompromikan lagi dan mendesak prinsip kita.. kalo gak ada kompromi, aku juga gak berani melangkah jauh ke pernikahan donk ^.^

  2. -.- … Errr…. apa gak ada kata “kompromi” dalam kamusmu?

    Yah, keliatannya idealismemu dah harga mati hahahaha…
    Ok lah kalo begitu

  3. @radif: memang ada waktunya untuk mendengarkan orang lain.. tapi untuk hal yang prinsipil, gak usah didenger :p selama hal yang kita lakukan tidak salah dalam hal agama dan tidak terlarang.. :p sayangnya aku cewe yang menjadi tanggungan ortu, apapun langkah yang diambil harus manut pada akhirnya,hoho..

    @phyta: iya vit🙂 makasi ya dek, mohon doanya

  4. wah….lg nyiapin pernikahan ya mb…?…
    Seneng nih pastinya…..
    Sebelumnya Q ngucapin selamat ya mb…
    Moga semuanya berjalan lancar pas hari “H”…Amien…:)

  5. Hahahaha… iya sih, bener yang kamu omongin.
    Akupun sebenernya juga ingin melakukan apa yang menurutku bener, tapi seperti di postinganku yang berjudul “Unthinkable Guidance” itu aku juga sadar bahwa aku tidak bisa hanya memperjuangkan idealismeku dengan mengabaikan keinginan orang-orang disekitarku terutama bila itu mempengaruhi kehidupan mereka. Bagi masing-masing dari kita yang memperjuangkan idealisme masing-masing “conflict of interest” itu tidak terhindarkan. Dan ada saatnya kita harus mengalah, ada saatnya kita harus berjuang mati-matian, yang mana yang harus kita pilih itu tergantung pada banyak faktor.

    “kalo mikirin apa kata orang terus mah sama aja menghambat perkembangan diri sendiri :p”

    Yup, jika “terus” memang menghambat perkembangan diri sendiri, jadi mending kadang-kadang aja :p

  6. :)) sebenarnya aku tuh cenderung gak peduli orang lain mau ngomong apa.. buat apa jaga gengsi kalo misalnya tujuan utama pernikahan gak tercapai? buat apa keliatan bagus di mata orang, gak bagus di mata Tuhan? buat apa keliatan mewah di depan orang tapi diri sendiri gak bahagia? simpel aja kan? itu dia,dif, jalan pikiranku emang aneh ya sepertinya :)) tapi setiap keyakinan itu akan terbayarkan satu persatu kelak kok, aku yakin.. kalo mikirin apa kata orang terus mah sama aja menghambat perkembangan diri sendiri :p
    pada akhirnya ikut kata mama kok, :))

  7. Amiinn,,,

    Kata orang barat, if you want it to be right then do it yourself… Hahaha…

    Whew, kamu ini ternyata orangnya nrimo (dapet apa aja ikhlas) banget yah? Pas ditanyain mau dapet apa kamunya gak mau dapet ini itu LOL…. wajar lah kalo kamu diceramahin mamamu, wajar pula kalo calon suamimu ketawa-ketiwi, inget lah Cha, jaga image keluargamu dan calon suamimu hehehe… Apa kata orang kalo serah-serahannya cuman dikit dan maharnya sedikit pula?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s