Wedding Preparation


Ehem.. sebelumnya meminta maaf kepada para pembaca blogku *GR seakan pembacanya banyak ^^’*, sepertinya untuk beberapa waktu ke depan, blogku akan dihiasi oleh curhatan berita tentang pernikahanku yang tak lama lagi akan tiba :”> Sebenarnya aku berusaha untuk tidak menulis di blogku tapi rasanya tanganku gatel juga untuk menulis,xixixi, apalagi kalo blog walking dan menemukan blog pernikahan orang lain dan membuat iri *pengen bikin juga gitu maksudnya :p* alhasil aku tulis juga deh,hoho..

Pada saat temen-temenku tau tentang lamaranku, kebanyakan pada ngiri *sangat wajar* dan bilang kalo mupeng.. Biasanya aku cuma senyam senyum aja.. padahal dalam hati aku berbisik “kalian gak tau aja sih persiapannya kayak apa,xixixi” Mungkin mereka berpikir atau juga kebanyakan orang berpikir, kalo misalnya mau menikah dan pihak perempuan belum bekerja (apalagi masih kuliah), segala urusan sudah selesai diurus keluarga or mungkin WO (wedding organizer) dan calon mempelai wanita hanya mempersiapkan diri untuk tampil secantik mungkin pada hari H. Hehehe, sebenarnya gak semudah itu, apalagi kalo misalnya kita memiliki tipe pernikahan impian, entah yang kita mau atau orang tua mau, acara persiapan pernikahan ini menjadi semakin rumit dan “seru” untuk dijalani. Melihat berbagai kesibukanku, sebut saja PKL (Praktek Kerja Lapangan) dan tugas-tugas kuliah lainnya, awalnya aku melihat persiapan ini menjadi hal yang akan berat dijalani, apalagi aku dan calonku jarak jauh,huhuhu, kayaknya setiap hari wajahku tertulis “to do list” >.< Selain itu, ditambah dengan segala sesuatu yang harus dipersiapkan sendiri, mulai dari undangan, pernak pernik di rumah (coz rencananya akad di rumah), beli souvenir, de el el, @.@

Tapi ketika aku harus PKL dan Alhamdulillah dapet di Jakarta (Allah emang baek yah), perlahan-lahan kekhawatiran itu menghilang. Bisa dibilang ya, kekhawatiran itu berubah menjadi rasa menyenangkan yang membuat aku seperti tak punya rasa lelah :p Buktinya aja ya, kemaren Sabtu selesai mid test S2 langsung pulang naek kereta, padahal aku prefer bus daripada kereta. Emang sih harganya mirip-mirip tapi jarak antara stasiun-rumah daripada terminal-rumah selain itu kenyamanan di kendaraan juga berbeda. Emang sih aku gak tahan dingin apalagi ACnya bus,wii, pake jaket aja masi menggigil tapi bus tetep jauh lebih nyaman n empuk buat tidur dibandingkan kursi penumpang di KA (makanya orang-orang prefer nyewa selimut buat jadi alas tidur di lantai KA coz tempat duduknya gak nyaman buat tidur ). Eh,kok jadi ngomongin kereta sih, balik lagi deh. Naah, nyampe stasiun Senen jam setengah 5, langsung deh dijemput ama calon suami n nyari tempat buat solat. Pertamanya berencana langsung pulang ke rumah eh karena Senen deket sama tempat PKL, jadilah si mama punya rencana untuk langsung mengunjungi calon kos-kosanku. Berhubung masi pagi, jadinya kita kayak anak ilang T_T dan memutar otak untuk menghabiskan 2 jam menuju angka 7 teng. Akhirnya kami nyasar ke monas, diantara orang-orang yang berniat olahraga pagi, kami Cuma memandangi monas dengan “ngeceng” di atas motor. Bukan kenapa-kenapa sih tapi bawaan banyak, kan gak lucu aja buat olahraga sambil gendong tas, emangnya jin kura-kura😀

Akhirnya waktu menunjukkan jam 7 kurang 15 menit, akhirnya kami menuju lokasi target. Trus sampailah di depan rumah yang tidak seperti kos kayaknya, terbengong-bengong di depan dan memutuskan temenku, eng-ing-eng ternyata salah rumah,wkwkwk!! Pantes si mama masih berat hati gitu deh aku mau ngekos. Akhirnya ketika nengok kosan yang sebenarnya + interogasi temenku + ketemuan ma tuan rumah yang ternyata Muhammadiyah juga (papa tambah seneng deh) + liat-liat kamar, aku fix ngekos disitu,pfiiuhh.. Balik ke rumah jam setengah 9 & dilanjutkan dengan bikin desain undangan! Hahaha.. Mak NYooss.. Beginilah keadaan 2 insan yang sisi seninya gak bagus-bagus amat tapi berusaha yang terbaik ^-^ semoga hasilnya nanti memuaskan, amiiinn.. J

Lanjut ceritanya,,, hari Senin aku ngebantuin mama buat menghias sarung-sarung bantal hias pake bunga-bunga.. Belajar jadi cewek lumayanlaahh *kenapa orang-orang masi bilang aku tomboy sih? Sigh* Trus tadi aku ngebantuin mama buat menghias taplak meja dengan bunga-bunga + dijaitin satu-satu. Wiii, untung tugas kuliahku dah kelar satu, kalo gak, keteteran mesti. Dan di malam hari aku melanjutkan dengan nulis blog + baca buku buat bikin tugas!! Hehehe, termasuk sibuk gak?😀 Tapi kalo dikerjain jadi ketagihan loh,hohoho…

3 thoughts on “Wedding Preparation

  1. Ihihiiiiiii….Met bersibuk2 ria menyambut “hari bahagia” itu mba
    Ntar jgn lupa aq diundang2 loh…
    InsyaAllah dtg bersama masQ
    hahahaha….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s