UMAMI,lezatosss


Siapa pecinta MSG??? Selain saya tentunya,hohoho.. MSG atau biasa kita sebut mecin atau dalam bahasa ilmiah Mono Sodium Glutamat adalah bahan yang tidak dapat dipisahkan dari keseharian makanan kita. Banyak sekali makanan yang mengandung MSG, semua makanan di luar rumah sampe ke snack-snack. Persentase MSG yang paling bisa dikurangi adalah makanan yang dimasak di rumah kita sendiri. Hampir semua orang tahu bahwa penambahan MSG pada makanan menyebabkan rasa makanan menjadi sedap. Rasa sedap ini sebenarnya bukan hanya sekedar kenikmatan cita rasa pada lidah kita saja. Rasa sedap dari MSG yaitu rasa umami ternyata secara fisiolois berkaitan erat dengan pencernaan makanan yang pada akhirnya juga mempengaruhi kesehatan tubuh kita. Adanya umami dalam makanan menyebabkan otak mendapatkan sinyal dari reseptor di lidah dan lambung yang memicu produksi kelenjar pencernaan yang lebih baik bagi kelancaran proses pencernaan makanan.

MSG efektif dalam menyedapkan makanan yang secara total memiliki rasa asin dan rasa asam, seperti bakso kuah dan sayur asam. Namun, penambahan MSG pada sirup manis dan obat yang pahit tidak akan menyedapkan kedua bahan yang memiliki rasa manis dan pahit ini. Meskipun MSG mengandung natrium,namun MSG bukanlah penyumbang utama natrium dalam makanan yang perlu dihindari oleh penderita darah tinggi atau penyakit jantung. Penyumbang utama natrium dalam makanan pada umumnya adalah garam. Kandungan natrium dalam MSG hanya sepertiga dari natrium dalam garam. Pengurangan garam dalam makanan menyebabkan berkurangnya rasa enak makanan yang akhirnya menimbulkan resiko kekurangan asupan gizi. Namun demikian, penambahan sedikit MSG pada makanan yang dikurangi garamnya dapat menurunkan kadar natrium dalam makanan hingga 40% tanpa mengurangi rasa enak makanan. Makanan yang kurang garam ini tidak saja baik bagi penderita darah tinggi dan penyakit jantung, tapi juga bermanfaat bagi orang yang sehat karena dengan menkonsumsi makanan ini mereka dapat mencegah timbulnya penyakit-penyakit tersebut.


Ada yang menganggap bahwa jalan pintas untuk mendapatkan makanan yang sedap adalah dengan menambahkan MSG dan semakin banyak ditambahkan rasa makanan akan semakin enak. Ini bukanlah hal yang benar. MSG tidak dapat memperbaiki makanan yang tidak dimasak dengan baik atau bercita rasa buruk. Demikian pula, sama seperti halnya pemakaian garam yang terlalu banyak, penambahan MSG yang terlalu banyak juga tidak menyedapkan rasa. Dosis optimum MSG sebenarnya tergantung dari kandungan glutamat dalam bahan-bahan makanan yang digunakan. Dosis tersebut berada pada kisaran 0.2% – 0.8% dari volume makanan yang dimakan. Jika makanan memakai bahan-bahan yang kaya glutamat seperti kecap, terasi dan saos tomat, maka lebih sedikit  MSG diperlukan dibandingkan dengan tidak digunakannya bahan-bahan tersebut.   Penggunaan berdasarkan dosis inilah yang dimaksudkan oleh pedoman makanan internasional sebagai “Acceptable Daily Intake Not Specified” atau “Secukupnya” menurut BPOM.

Sumber:

-http://republika.co.id

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s