`menulis dan berbicara mudah mana?`


kalo saya? saya suka dua-duanya!! haha.. bisa betah berjam-jam ngomong.. pernah loh ngomong nonstop dari perjalanan jogja-bandung.. paling istirahat cuma 30 menit, tu juga gara-gara temen ngobrol saya pamit istirahat, waktu makan or waktu solat >.<  (parah gak sih?) waktu itu pergi ke bandung karena acara bioteknologi, perginya berempat.. dan,WOW, kereta jadi rame,haha… padahal yang sahut-sahutan cuma dua orang.. jadilah saya berpikir,kalo saya punya kemampuan istimewa tentang ini *.* saya tu tipikal orang yang haus ngomong.. mm.. bisa berbakat menjadi host infotainment kali ya? (ayo rekrut saya! :p ) tapi saya mulai mengkombinasikannya dengan menulis, karena saya tuh merasa, kalo udah diceritain, kadang ingatan saya tentang suatu hal bisa terkikis. bukan pelupa sih, cuma merasa jadi “ah,dah gak penting or dah basi” trus lupa deh detailnya gimana,haha. jadinya secara gak langsung seakan memerintahkan otak saya untuk membuang memori itu pelan-pelan.. (ada yang merasa sama dengan saya?) makanya sekarang menulis juga menjadi salah satu cara ternyaman saya untuk berkomunikasi dengan orang lain. karena terkadang tuh untuk membicarakan suatu topik, baru bisa menemukan kata-kata yang pas waktu menulis, atau segala sesuatu yang sungkan untuk dibicarakan langsung, menulis menjadikan saya lebih berani untuk mengemukakan apa yang ada di otak saya.

emang sih kemampuan berbicara dan menulis itu sama-sama kemampuannya otak kiri, tapi banyak kan yang kadang orang gak berani ngomong depan publik tapi jago nulis, atau juga jago ngomong tapi pas nulis gak enak dibaca dan ada juga orang jago di kedua-duanya (beruntung banget nih orang! bersyukurlah bagi yang merasa seperti ini ^.^) setelah sekian lama mengamati.. hmm (nggaya mode ON).. bagi para facebook mania (kamu juga kah?), menulis tu menjadi hal yang gampang yah! saya gak bilang kalo tulisan yang ditulis menjadi berbobot tapi menulis apa yang dipikirkan menjadi lebih mudah dan kadang malah jadi hobi (yang suka ganti-ganti status, acung jari!!😀 ).. saya menemukan beberapa fenomena yang menarik, coba kita liat satu2:

  1. FB bikin orang lebih mudah mengekspresikan dirinya dibandingkan ngomong langsung.. coba deh, diperhatiin.. orang-orang yang jarang ngomong kalo bertemu tiba-tiba bisa jadi sok kenal dan komen-komen di tulisan atau status kita.. atau juga yang biasanya lebih pendiem tiba-tiba jadi “speak up” dan statusnya ganti-ganti terus.. kenapa yah? apa karena gak bertemu langsung menjadikan kita menjadi lebih berani “berbicara” dengan tulisan.
  2. secara gak langsung, FB mengikis budaya kita loh. coba deh kalo lagi ngumpul sama temen-temen. bisa aja kita sebelah-sebelahan tapi yang satu sibuk dengan gadgetnya, buka-buka status. padahal jarak dia dan sebelahnya gak nyampe 1 meter!! @.@ ada apa yah? apa karena kalo nulis di FB lebih banyak komentar atau malah suka ngomentarin tulisan orang? saya juga suka keduanya tapi kalo bersama teman-teman, saya lebih merasa sreg kalo ngobrol langsung.. karena saya pikir, “emosi” yang dipake tuh beda antara berinteraksi dengan menulis dengan ngomong langsung.. iya gak sih?
  3. FB juga bikin orang menjadi bersifat palsu. misalnya aja, kalo ada yang berstatus “aduh sedih nih”, trus jadi banyak banget yang komentar atau jadi pada empati. tapi kalo di kehidupan nyata,  belum “sehebat” dia berempati di dunia maya.. yah bisa dibilang NATO sih.. semoga kita tidak seperti orang ini yah.

Dari 3 list di atas yang saya kasih ini, saya gak nyalahin “mas FB” :p tapi ternyata hal yang kita gandrungi bisa berdampak negatif juga,haha.. so berhati-hatilah karena tulisan itu merupakan bukti yang lebih kuat dibandingkan ngomong😉

3 thoughts on “`menulis dan berbicara mudah mana?`

  1. kecenderungan gimana mas? kalo kita sukanya auditori trus jadinya sukanya ngomong gitu ya?
    maksudku pendiem tu dalam artian bukan orang yang suka menulis ini itu tapi lebih pendiam di kesehariannya tapi kalo di FB tiba2 jadi bisa cerita ini itu.. bahkan temenku yang introvert bisa menjadi ekstrovert di FB.. gak masalah sih, cuma amazing aja ^.^

  2. Menulis dan berbicara. Mungkin tergantung pada kecenderungan apakah visual atau auditori ya?

    Nah, yg fenomena FB tuh, bener banget. Kalau menurut saya, bisa saja seseorang aslinya punya kepribadian yang cukup terbuka, tapi karena dia kecenderungan visual, jadi kalau ngomong langsung sama orang lain jadi terkesan pendiam. Berbeda ketika berkomunikasi dengan media tulisan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s