Mimpi..


dalam hitam gelap malam
kuberdiri melawan sepi
di sini di pantai ini
telah terkubur sejuta kenangan
dihempas keras gelombang
dan tertimbun batu karang
yang tak kan mungkin dapat terulang

wajah putih pusat pasi
tergores luka di hati
matamu membuka kisah
kasih asmara yang telah ternoda
hapuskan semua khayalan
lenyapkan satu harapan
kemana lagi harus mencari

kau sandarkan sejenak beban diri
kau taburkan benih kasih
hanyalah emosi

melambung jauh terbang tinggi
bersama mimpi
terlelap dalam lautan emosi
setelah aku sadar diri
kau tlah jauh pergi
tinggalkan mimpi yang tiada bertepi

kini hanya rasa rindu
merasuk di dada
serasa sumpah melayang pergi
terbawa arus kasih membara

sampai kapanpun ngedengerin lagu ini, sukaaaa banget… entah karena aransemen musiknya yang keren ato suara anggunnya yang oke ato karena ngerasa pernah mengalami :p

T-O-P buat anggun yang bisa ngasi tau dunia kalo Indonesia bisa punya penyanyi berkelas dunia…

mmm…jadi mikir…

kenapa ya anak bangsa yang bagus di bidang entertainment bisa familiar di mata dan telinga masyarakat? kenapa anak bangsa yang berkiprah di dunia pendidikan dan teknologi gak bisa sefamiliar itu di mata masyarakat? kenapa ya berita-berita kiprah anak negeri malah gak diekspos? kenapa ya yang diekspos besar2an malah berita yang negatif? bukannya semakin sering melihat-mendengar jadi bisa dicap kalo cuma itu perangai orang Indonesia?? kenapa gak positif yang ditampilin?

tanya kenapa?kenapa tanya?

Q bermimpi kalo Indonesia bisa berjaya lagi dengan sumber daya alamnya yang melimpah nan digarap dengan profesional, dengan sumber daya manusianya yang mampu saling membahu membangun negeri di seluruh penjuru tanah air, dengan sumber daya teknologi yang mampu menjadikan Indonesia negara yang mandiri, dengan sumber daya energi yang melimpah, dengan sumber daya religiusnya sehingga Qta mampu berjaya dan senantiasa bersyukur atas setiap titik nikmatnya lalu mampu menjadi cahaya bagi sesama…

Ah, semoga semua ini bukan hanya mimpi…..

4 thoughts on “Mimpi..

  1. wow, baru kali ini postingan gw elo komentarin panjang buanget yok!

    yok, wajar kalo dikitnya dibandingin sama jumlah kita yang 200 juta jiwa tapi kan gak dikit2 amat jumlahnya kalo untuk membangun Indonesia… di Indonesia, kalo gak kaya gak bisa mengubah sistem ya! oiya, orang tu terbiasa mengikuti apa yang ia dengar dan lihat, coba aja, mana ada jaman dulu anak SD ngelakuin tindakan aneh2?? sekarang?? ada yang bunuh dirilah,minum baygonlah,memperkosa cwe yang lebih tua juga ada loh!! bayangin aja mo jadi apa negara kita kalo moral generasi mudanya rusak gitu.. rusaknya karena apa?karena tayangan TV kan? karena media juga.. mana budaya kita yang dulu diagung2kan?hilang bersama kemajuan teknologi..

    kalo pake bahasa farmasi, kecepatan reaksi terlambat itu yang merupakan penentu pembentukan suatu senyawa..tetap aja yang paling buruk itu yang menentukan nasib suatu bangsa..

    tapi,selama masi bernafas, gw yakin kita semua bisa melakukan hal yang baik.. gw yakin, selama berusaha untuk kebaikan, Allah pasti nunjukkin jalan,,, gw juga yakin, yang berfikir ini gak cuma elo atau gw doank tapi masi banyak orang yang berpikiran sama,, tapi kita gak di satu atmosfer aja🙂

    mengutip perkataan aa gym:
    Mulai dari diri sendiri-dari hal2 kecil-dari SEKARANG! ^^

  2. “bangsa ini terlalu sombong…dah miskin…ilmu gak seberapa…sombong pula…(orang2 yang cuma di dalem negeri doank kerjaannya maksudnya…)”

    maksud gua bukan semuanya ca…yang oke banget juga banyak…tapi yah you know lah…

  3. IMHO…

    karena di bumi indonesia ini kaum berpendidikan adalah kaum minoritas…coba…berapa jumlah orang yang lulus sd…entah berapa…yang lulus smp…makin dikit…yang lulus sma…tambah dikit…yang nyampe kuliah…tinggal duikit banget…univ yang bagus…makin dikit gak karuan…

    gimana mau di ekspos coba…di sini yang laku khan sinetron2 kacrut itu…siaran ilmu pengetahuan yang nonton dikit…beruntung gua masuk ic…jadi gak addict sama tivi…malah hampir gak pernah nonton tipi…

    tipi mah senengnya yang hiperbolis ca…pembunuhan lah…apalah…ospek keras lah…tapi ada bagusnya juga sih yang jelek2 di tampilin selama objektif…selalu ada +/-…

    kita bisa maju…asal kita menghargai ilmu pengetahuan…beberapa waktu lalu liat web2 univ top dunia…MIT…stanford…dll…dari sana ja dah keliatan mereka ngehargain banget ilmu pengetahuan…

    di indonesia…orang kasta tertinggi = orang terkaya…coba…jarang banget yang nganggep jadi dosen sesuatu yang mulia…pasti awal2 diliat duitnya…gaji dosen cuma 4 juta…wew…mau hidup pake apaan 4 juta…emang dia gak punya anak…

    bangsa ini terlalu sombong…dah miskin…ilmu gak seberapa…sombong pula…(orang2 yang cuma di dalem negeri doank kerjaannya maksudnya…)kita sok-sok-an jadi raja…tapi gak tau dunia luar kek apa…so-soan paling jago…tapi gak tau kalo kita kek bangsa primitif…selalu berbicara teknologi…tapi gak tau teknologi itu hakikatnya apaan…dan seberapa mahalnya teknologi…mayoritas orang berpikir buat teknologi kek buat nasi di rice cooker…cuci dikit…masukin…tunggu…kelar…ditambah lagi orang2 s3/doktor di sini banyak yang sombong…(walo gak semua…) dikira dah jadi dewa…s3 itu ilmunya cuma dikit…kenapa? karena dia belajar cuma itu2 doank…tapi dalem…ibarat huruf…skill mereka cuma ngasilin 1 huruf…misal A…ato B…ato huruf apalah…prosa ato novel yang indah gak akan tercipta dengan 1 huruf doank khan…misal kita mau buat kata CINTA…kita butuh 5 buah huruf yang berbeda…bukan 1 huruf…misal cuma A…di indo s3 banyak banget yang sombong kek gini…merasa bisa berubah2…1 orang dengan kemampuan A mau membuat kata CINTA seorang diri…hasilnya…malah kata AAAAA!!!kebayang kalo orang mau ngucapin CINTA malah jadinya AAAAA!!!runyamgak karuan khan…oia…ini kurang lebih bukan gua yang ngomong loh…tapi dosen gua yang sudah melanglang buana…ada yang gua tambahin sih…tapi gak merubah maksud…hehe…

    kita bisa…pasti bisa…selama kita menghargai ilmu pengetahuan…apapun ilmunya…n selama kita selalu ngebantu orang yang lebih lemah…n gak foya2 tanpa tahu diri…kita pasti bisa bangkit…kenapa menolong yang lebih lemah…? karena kekuatan suatu negara…apabila diibaratkan rantai…kekuatannya bukan pada bagian terkuat rantai…tapi pada bagian terlemahnya…selama bagian terlemahnya masih bisa menahan tekanan dan beban…maka rantai itu akan memegang gelar “kuat” tapi kalo yang lemah dah pengok…tunggu aja kehancurannya…(kata guru PKn gua waktu tahun pertama kuliah…hehe…)

    dah ah…dah kebanyakan nulis…maap kalo sotoy…

    semoga kita bisa terus menuju ke arah yang benar…amin…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s